Throwback Part 3

ah akhirnya bisa juga melawan rasa malas untuk menulis kembali di blog absurd gw ini. sebenernya sih bisa aja gw nulis sehari 1 post, tapi emang dasar ganteng males gwnya, jadinya baru niat nulis sekarang. oke nulis apa yah enaknya? postingan terakhir gw ngomongin skripsi gw, mungkin gw akan nulis tentang masa pengangguran dan masa kerja gw aja kali yah. oke, markimul, mari kita mulai.

oke, semenjak gw berhasil lolos dari jurang maut mahasiswa tingkat akhir (baca : penyusunan bimbingan dan sidang skripsi) gw akhirnya dinyatakan lulus dari universitas gunadarma. tapi gw baru bisa dapet ijazah itu setelah 2 bulan paska sidang. kampus lain begitu ga yah ? setelah gw lulus, hidup sedikit lebih lega. kenapa ga lega nya cuma sedikit ? karena setelah lulus lu akan sampai di titik di kehidupan lu dimana lu akan dibanjiri pertanyaan seperti ini :

“Ren, udah lulus? wah alhamdulillah, gimana keadaan ti**t kamu?”

EH SALAH DENG

“Ren, udah lulus? wah alhamdulillah, kerja dimana sekarang ?”

gatau kenapa gw suka capek loh sama pertanyaan macem gini. seakan-akan pertanyaan itu selalu menghantui setiap sosok manusia di muka bumi ini. maksud gw bukan pertanyaannya loh ya, tapi makna dan konteks pertanyaannya. contoh, pas lu lulus kuliah, maka pertanyaan di atas itu pasti akan ditanyain. trus lu udah dapet kerja bakal ditanyain :

“udah punya pacar belom?”

trus lu udah punya pacar. bakal ditanyain :

“wah, cantik/ganteng yah pacarnya, kapan nikah ?”

trus lu udah nikah. berubah lagi pertanyaannya :

“wah selamat yah udah nikah, kapan nanti gw bisa liat dedek bayi?”

trus lu udah punya anak :

“wah, anaknya lucu ya? boleh gw beli gak?”

ehm…

ya pokoknya dimanapun titik kita berada di kehidupan kita, selalu aja ada pertanyaan memojokkan yang terlontar ke arah kita. gw sebut ini teori rendigantengkerendanlucuisme, dan untuk subjek pertanyaan ini gw kasih nama PERJOKNUHMALULAM (Pertanyaan Memojokkan Membunuh Sukma Luar Dalam) karena setiap kita ditanya pertanyaan-pertanyaan diatas pasti kita cuma bisa nyengir, yang sebenernya di dalem hati kayak ditusuk-tusuk. iyap, sakit.

oke, jadi ngelantur

jadi gw merasakan pengangguran selama hampir 5 bulan. gw lulus September dan gw dapet kerjaan bulan februari. selama 5 bulan itu kerjaan gw sih masih sering ke kampus karena masih paduan suara. gw kebetulan pengurus jadi mesti nyelesein masa jabatan dulu. karena gw ganteng dan imut bertanggung jawab jadi ya gw harus selesaikan.

singkat cerita gw dapet kerjaan di sebuah perusahaan swasta di daerah sudirman. gw kerja jadi Android Developer di sana. padahal gw kuliahnya di bidang menjahit. eh salah, maksud gw di komputer hardware. pas kerja masuknya ke komputer software. mabok. 3 bulan pertama gw stress gila. biasa nyolder, etching, mancing, mincing, kucing, kencing (kadar ngaco : akut) malah disuruh ngoding. iya sih dulu gw juga sempet ngoding, tapi ga se-hardcore ini. tapi setelah 3 bulan pertama, gw udah mulai biasa dan udah mulai enjoy sih. meskipun kadang masih suka bengong sambil mangap, trus ngeces karena puyeng

gw kerja di sana sekitar 1 tahun 2 bulan, dan gw baru resign bulan Mei kemaren. karena sepertinya kerja di vendor bukan buat gw. badan gw rontok sama jam kerjanya. kalo ada projek bisa pergi pagi pulang pagi. malah kalo bisa gausah pulang. trus harus di depan komputer all day. ambeien dah tuh duduk mulu. dari sisi penghasilan sih lumayan, trus temen dan bos gw juga alhamdulillah enak. yah ada gaenak gaenak dikitnya ya wajar. tapi kalo harus ngorbanin fisik sama waktu, ga deh. dan akhirnya sampe sekarang deh nih gw nulis blog ini masih pengangguran job seeker. tapi gw sedang berjuang di salah satu perusahaan plat merah, doakan yah. semoga rejeki. amiin

gw pengen deh freelance Android Developer, kayaknya keren gitu. di bayangan gw, kalo gw jadi freelance gw kerja di rumah, di cafe, pake kaos, pake sendal jepit, ga pake baju juga ga masalah. yang penting kerjaan kelar, dapet uang. tapi sepertinya dunia tidak semanis duren montong yah ?

yah, enak gaenak nya, masa-masa itu udah lewat semua dan gw sedikit rindu juga. karena tanpa semua hal itu gw ga jadi rendy yang sekarang. rendy yang ganteng. iya ga nyambung emang. biarin aja.

ah daripada makin ngaco, udahin aja deh. I’ll write you soon.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s